6 Tahun menunggu kehamilan

Namanya Hanin Hanania, saat post ini ditulis usianya sekitar 60 hari, Hampir 6 tahun kita menunggu Hanin, macem-macem ikhtiar program hamil kita jalanin, dari yang murah & simple semacam makan kurma muda, sampai yang mahal dan ribet semacam program inseminasi, bayi tabung dll. Tapi yah namanya juga belum saatnya, ya gagal maning, gagal maning bre.

Saya inget dulu fase-fase perubahan di istri saya, dari fase cemas, takut, malu, sampai pada akhirnya santuy & mencoba tegar & kuat dengan kondisi & lingkungan sekitar, saya sangat amat Faham (pake F) OK ? perasaannya saat orang menanyakan “eh, gimana udah isi belum “, ” udah kosong berapa lama”, “coba program ini”, “coba program itu” hahaha.. awalnya dia bete, pasti lah bre, jengah juga, tapi lama2 kebal juga dah, you’re strong babby, that’s why I married you huhuhuhu..

Secara teori kedokteran kita berdua normal, saya subur istri saya juga subur, tapi memang yang saya yakini bahwa urusan keturunan itu 100% it’s a gods will, itu urusan Allah, sudah ditentukan qada dan qadarnya, jadi saya pun tetep santuy, ga pernah ambil pusing, tapi mungkin beda dengan istri yang terkadang mellow & sering kepikiran, yah namanya juga perempuan wajar aja kali ya.

Pernah satu hari kita program inseminasi, yang pada akhirnya berakhir pada kegagalan, ternyata dia menstruasi lagi, saya tahu dia sedih, sedih banget malah, makanya pulang kantor saya sengaja teng-go bwt beliin dia bunga mawar, trus taruh di lemari, alasennya simple aja sih, cuma pengen kasih dia semangat, don’t give up honey. huhuhuh..

Sampai pada akhirnya di bulan awal ramadhan 2019, saya dikejutkan dengan wa nya

Dua garis bree!!

MasyaAllah Dua Garis Bree!!!

Awalnya, istri ragu, dan saya juga ragu, ya trus saya suruh dia sendiri chek sendiri ke dokter spog di hermina bekasi, dan Alhamdulillah, istri Gw HAMIL bree !!!

what a wonderful day, dengan semangat 45 kita ngibrit langsung ke kantor yatim piatu area bandung, ya memang sejak 5 bulan terakhir tiap akhir bulan saya mulai coba rutinin sisihkan rejeki dari Allah buat mereka, dan mungkin sekarang ini jadwal rewardnya untuk di tuai.

Ini kenang-kenangan Screenshoot chat sama istri pas tau dia hamil

Dan akhirnya bre, setelah 9 bulan 5 hari kita menunggu, berojol juga nih anak, suer dah akhirnya ngerasain juga feeling seorang Bapak yang baru ngeliat anak pertamanya brand new from the box, masih fresh from the oven bre, ya walaupun pertama liat cuma lewat cuma hp tapi tetep enyesss… Alhamdulillah yaa Allah, kau berikan kesempatan kami untuk mencetak generasi islam yang kaffah. Insyallah nih anak bakal jadi calon syuhada, pejuang islam & penghafal Quran. Amin Amin Yaa Rab

Ini dia hasilnya…

Maap di blur dikit ya takut kena ain

Pesan saya buat para pasutri yang sampai saat ini belum diberikan keturunan, tetep usaha yang maksimal, jangan hanya usaha duniawi(misal:program hamil) tapi coba dengan cara lain seperti sedekah extrim atau istighfar exstrim, istighfar ekstrim cara saya itu ya istighfar sepanjang hari 24 jam (dipotong waktu tidur), sedekah extrim itu ya sedekah yang belum pernah kita sedekah sebanyak itu selama hidup, misalnya sedekahin semua bonus tahunan buat anak yatim atau sedekahin semua gaji bulan ini buat anak yatim, kita share ini karna itu ikhtiar yang kita lakuin soalnya, Biar afdol ini dalilnya

“مَنْ أَكْثَرَ مِنْ الِاسْتِغْفَارِ؛ جَعَلَ اللَّهُ لَهُ مِنْ كُلِّ هَمٍّ فَرَجًا، وَمِنْ كُلِّ ضِيقٍ مَخْرَجًا، وَرَزَقَهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ”

“Barang siapa memperbanyak istighfar; niscaya Allah memberikan jalan keluar bagi setiap kesedihannya, kelapangan untuk setiap kesempitannya dan rizki dari arah yang tidak disangka-sangka” (HR. Ahmad dari Ibnu Abbas dan sanadnya dinilai sahih oleh al-Hakim serta Ahmad Syakir).

Sumber https://muslim.or.id/7702-membuka-pintu-rizki-dengan-istighfar.html

Gitu aja deh ya semoga berhasil, insyaAllah, Aminn

One thought on “6 Tahun menunggu kehamilan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *